Posted in Uncategorized

Jalan – jalan ke Kota Hujan

Setelah sekian lama ga update blog, saatnya bercerita yeyy

Btw baby girl udah lahir. Sebenernya banyaaak bgt yg pengen diceritain gimana pas hamil & melahirkan kemarin. Berharap mungkin bisa jadi tips temen2 yg lagi hamil jg karena Gentle Birth emang sangat membantu! Mungkin nanti pas longgar mau cerita hehe
Ceritanya Ala udah mau 10 bulan dan udah bisa jalan. Dia lg seneng eksplorasi barang apa aja yg didekatnya, semangat liat dan megang apapun dari daun, bunga sampe kucing. Akhirnya sekalian ada acara kondangan sahabat di Bogor, kita memutuskan untuk liburan 2 hari, Sabtu Minggu aja. Pas bgt otak perlu di-refresh setelah 2 minggu terakhir kejar – kejaran sama deadline.
Sabtu pagi setelah Ala bangun tidur, langsung siap – siap. Nyuapin Ala, mandiin Ala, ganti baju, dan kita siap berangkat! Karena kita mau naik komuter dari Cikini, akhirnya si ayah ngajak naik taksi aja karena lumayan jauh kalo naik motor. Dari stasiun Cikini, kami memulai liburan ke Bogor..
IMG_4465
Terakhir Ala naik kereta kalo ga salah pas dia umur 4 atau 5 bulan. Dia blm ‘ngeh’ sama keramaian dan ini itu. Jadi naik kereta kali ini adalah hal baru buat Ala. Berapa menit setelah kereta jalan, Ala terbangun dari tidur pagi di gendongan. Mukanya bingung dan heran ngeliatin orang-orang. Seperti biasa, Ala ini kaya punya aura menghipnotis ibu-ibu atau mbak-mbak bilang, “iiihhh lucuu bangettt”
Setelah membuat seorang ibu dan kakek jatuh cinta padanya, Ala turun dari gendongan. Berdiri digandeng ayah sambil takut-takut karena kereta goyang-goyang. Mukanya antara konsentrasi biar ga jatuh dan heran. Ahahaha
IMG_4459
Setelah setengah jam lebih perjalanan, ibu-ibu disebelah saya turun dan bangku kosong bisa dipake Ala berdiri ngeliat keluar jendela. Beberapa menit pertama dia heran. Lalu girang banget teriak-teriak sambil nepok-nepok kaca ahahaha
IMG_4466
Jam 11 lewat akhirnya nyampe stasiun Bogor. Turun dari kereta, Ala kembali menghipnotis gerombolan mbak – mbak sampe pada pengen pegang – pegang Ala. Ahahaha
Bawaan kami lumayan banyak untuk ukuran pergi semalem doang. 2 backpack dan 1 totebag. Ayah cuma bawa 1 kemeja dan 2 kaos. Saya jg cuma bawa 1 kebaya, 1 stel baju ganti dan 1 stel baju tidur. Sisanya lenongan Ala semua ahahaha dari baju ganti, sweater, bandana, topi. alat makan, makanan, cemilan, popok, sampe lap iler.
IMG_4462 IMG_4461IMG_4464 IMG_4463
Dari stasiun, kami naik angkot ke wisma. Duduk dipinggir jendela biar Ala ga gerah. Dia anteng aja ngeliat mobil motor sliweran sambil cerita pohon – pohon besar sama Bunda.
IMG_4460
Sampe wisma, beres-beres bentar, ganti baju, siapin makan siang Ala trus langsung ke gedung tempat kondangan yg cuma 100 meter dari wisma. Jalan kaki siang – siang di Bogor ga sepanas di Jakarta ahaha
Sampe gedung udah rada sepi karena kita kesiangan. Abis salaman cipika cipiki, Ala makan siang dulu. Ayah bunda gantian makan, Ala tebar pesona ikut temen-temen dan om tante disana.
Setengah jam kemudian Ala nangis kejeeerrrrr sampe segedung menggema teriakan Ala. Dikira masih laper, tapi disuapin ga mau. Dikasih nenen jg ga mau. Dikira ngantuk , akhirnya Ala ikut ayah bunda ke mes kosong yg punya hajat. Dikelonin di kasur malah tambah kejer. Ya namanya juga bayi dibawa ke area bangunan tua peninggalan Belanda. Akhirnya saya memutuskan, “kita balik wisma aja yuk yah.. Ala harus keluar dari daerah sini deh”
Bener deh, baru nyampe luar gerbang eh Ala tidur pules di gendongan ahahaha
11180298_10207027709633872_6267307412410346355_n
Sampe wisma Ala masih pules. Setengah jam kemuadian dia kebangun nagis teriak-teriak lg tp ga mau buka mata. Setelah dikasih denger baby song eh dia melek trus diem. Beberapa detik kemudia dia senyum-senyum ahahaha
IMG_4472
Setelah kehebohan Ala nangis-nangis, kami mansi dan siap-siap jalan sore. Cari cemilan doang sih, pas bgt sebelah wisma ada bukan mall sih, tp dibilang supermarket jg lebih gede. Are food court yg lumayan enak tp murah. Karena cuma 30 meter dari wisma, kita berangkat jalan kaki..
IMG_4532
IMG_4469
Selesai makan dan Ala minum jus, kami turun. Tapi baru di tangga keluar tiba-tiba hujan deres ahaaha padahal cuma jalan 30 meter. Jadilah kami nongkrong sambil nunggu hujan reda.
IMG_4470 IMG_4531 IMG_4529IMG_4467
Maghrib udah lewat tapi hujan belom reda. Akhirnya ayah bilang, “beli payung aja yuk biar ga kemaleman..”. Demi bisa pulang 30 meter, belilah payung lipet 31 ribu. Tapi disuruh naik becak 10 ribu ga mau ahahaha dasar bunda..
Ternyata hujannya lama, selepas isya hujan masih deras. Padahal ayah mau ada acara manggung sama band apaadanya bernama Microgore. Setengah 8 Ala malah ngantuk minta kelon. Baru dikelonin bentar Ala udah pules. Ga lupa sambil peluk – peluk bantal ayam tercinta. Ini bantal wajib banget dibawa kemanapun ahahaha
IMG_4316
Emang dasarnya demen dingin, Ala pules bgt tidurnya. Semaleman cuma bangun sekali. Tapi karena setengah 8 malem udah tidur, jam 5.15 pagi dia udah bangun ahahaha. Ayah masih molor karena baru pulang tengah malem dan jadilah Ala ngoceh-ngoceh main sama bunda. Mainan buku sampe remot tv.
IMG_4328
Jam 7 kami beranjak. Ala sarapan, mandi, lalu kami berangkat jalan kaki nyari angkot ke arah pintu Kebun Raya Bogor. Eh baru 50 meter jalan nemu warung nasi pecel Madiun. Mampirlah karena jarang-jarang nemu nasi pecel Madiun di Jakarta. Ini malah nemu di Bogor. Setelah sarapan dan Ala bikin semua pegawai dan bapak yg punya gemes karena sukses tebar pesona tepuk tangan sambil joget – joget, kami lanjut jalan kaki cari angkot.
Harusnya 2 kali naik angkot, tapi karena ada CFD ayahn bilang sekali angkot aja lalu jalan kaki. Ternyata emang ga jauh sih. Atau mungkin karena efek di Jakarta kemana-mana jauh, di Bogor jadi berasa deket. Sayangnya Ala tidur selama jalan ke Kebun Raya. Padahal pengen bgt liatin rusa ke dia.
Sampe di pintu 1 Kebun Raya, kita beli tiket masuk dan mulai jalan – jalan seger..
IMG_4485
IMG_4484
Ala masih pules digendongan selama hampir setengah jam. Pas kami mau gelar alas duduk, eh pas bgt Ala bangun. Sambil istirahat bentar dan nunggu Ala ngumpulin nyawa, kami neduh di bawah pohon sambil leyeh – leyeh..
IMG_4483 IMG_4482 IMG_4481 IMG_4480
IMG_4479 IMG_4478 IMG_4477
Lanjut jalan lagi, Ala seneng banget liat macem – macem sambil digendong ayah. Akhirnya kami berhenti lagi istirahat. Ala yg udah ngumpul nyawanya turun dan jalan – jalan digandeng ayah..
IMG_4476 IMG_4475 IMG_4474
15596_10207034677768071_2766280296038578998_n
Jam setengah 11 lebih kami memutuskan balik ke wisma karena jam check out jam 1. Males naik angkot, akhirnya kami memilih naik becak. Lamaaa banget ga naik becak..
IMG_4473
Nyampe wisma kami istirahat. Ayah packing, bunda nyuapin Ala makan siang. Jam 2 kurang baru temen jemput dan kita jalan – jalan makan siang.
Bogor pas weekend adalah rame. Mungkin dari Jakarta pada main kesini. Jadilan tempat makan pada rame. Kami makan di Warung Gembira. Ayah pesen mie ayam rica – rica, bunda pesen cordon bleu ( ini enak bgt! ). Ala pesen jus melon ( tapi dia ga mau minum zzzz ).
Jam 4 akhirnya kami menuju stasiun dan waktunya kembali ke Jakarta..
Kereta sore lumayan rame. Pas jam bali orang – orang Jakarta yg pada liburan ke Bogor.. Tapi ย untungnya masih dapet tempat duduk. Jam 6 kurang kita udah kembali ke stasiun Cikini dan waktunya pulang ke rumah istirahat
IMG_4439
Bukan liburan mahal dan jauh sih.. Tapi jalan – jalan bertiga emang lebih seru!
Nanti kalo Ala udah gedean pengen ngajak Ala jalan – jalan ke Pantai. Ga sabar liburan lagi!
Advertisements
Posted in Uncategorized

Another DIY Baby Headband

It’s always fun when i searching DIY baby headband or felt flower or something DIY and cute at pinterest. So i made again, these DIY baby headbands from felt. I made some cute flowers ( it’s really easy! ) and i sew it to made some headbands. I’m ready to sell it and of course i’ll make some for my baby girl too ๐Ÿ™‚

20140707-140830.jpg

20140707-140815.jpg

20140707-140853.jpg

20140707-140842.jpg

Posted in just a story, just write, Uncategorized

7 Tahun Lalu..

Ya, 7 tahun lalu adalah gempa 5,9Sr yang mengguncang Jogja dan membuat riuh kota sedamai Jogja. Membawa banyak jiwa kembali ke Tuhannya, diiringi air mata yang memohon mereka kembali..

Pagi itu, pukul 5 lebih. Masih sepi dan setengah tidur kudengar ibuku bertanya, “mau sarapan jg gak? Ibu mau jalan-jalan sama adik”. Aku tak menjawab, terlalu nyaman aku meringkuk dibawah selimut. Baru semalam kami sampai di Jogja. Ibu, kedua adikku dan sepupuku mengantarku yang akan memulai menuntut ilmu di Jogja. Entah sudah larut sepertinya saat kami sampai kost baruku.

Aku melanjutkan tidurku. Sepi sekali di lantai2, makin pulaslah aku. Lalu tiba-tiba aku merasa tubuhku diguncang. Aku hanya berkata, “ntar dulu.. masih ngantuk..”. Makin diguncang tubuhku, tapi aku merasa tak ada tangan yang menggoyangkan tubuhku. Setengah sadar aku berusaha berpikir keras, lalu kenapa tubuhku bisa berguncang keras? Seketika suara pecahan piring menyadarkanku. Aku terbangun dan kulihat lemari di depan mataku berguncang keras. Telingaku mulai bekerja dan mendengar gemuruh itu. Keras sekali. Seperti suara pesawat yang hendak lepas landas di atas kepalaku. Aku mencoba berdiri, tapi guncangan itu terlalu keras. Entah sudah berapa kali terjatuh, akhirnya aku mencapai tangga. Tangga curam yang sudah sulit jika dituruni saat normal. Dan aku harus menuruninya dengan guncangan sehebat itu. Benar saja, baru 3 anak tangga aku terjatuh. Sakit sekali. Sampai anak tangga terakhir, tak kulihat siapapun di lantai 1. Mungkin mereka sudah lari mencari tanah lapang, entah sejak kapan aku ditinggal sendiri. Aku mencari pintu dan aku berlari keluar. Melewati gang sempit diantara dinding tinggi yang sewaktu-waktu bisa menindihku dan membuat tulang-tulangku patah. Dibelakangku, tower setinggi entah berapa puluh meter bergoyang kencang. Seperti mencari ancang-ancang di sisi mana dia akan terjatuh. Sementara tiang-tiang listrik disampingku mengguncang kabel-kabel listrik bertegangan tinggi diatasku. Aku berlari dengan pikiran penuh ancaman mati. Dari dinding, tower dan tiang listrik berkabel. Ya Gusti.. ada apa dengan bumiMu pagi ini?

Akhirnya aku sampai di trotoar jalan. Kulihat banyak orang berlarian. Panik, menangis dan berteriak diantara suara gemuruh. Aku mulai berpikir, di mana ibuku dan adikku? Aku sendiri! Aku ikut berlari bersama orang-orang yang berteriak, “ke selatan.. gunung merapi meletus!”. Tiba-tiba kulihat mangkuk merah muda. Berguncang di bawah pohon kecil di tepi jalan. Milik adikku yang tadi dipegang ibuku. Aku mencari mereka, tapi tak kulihat satupun orang yang kukenal. Aku sendiri! Aku panik dan ingin menangis. Tapi bukan waktunya, aku harus mencari tempat yang lebih aman. Hingga akhirnya gemuruh itu berhenti. Tanah di bawah telapak kakiku tak lagi berguncang..

Aku berhenti berlari dan jatuh terduduk. Lemas, takut. Aku sendiri di kota orang, baru semalam dan aku sudah hampir mati. Duh Gusti.. ada apa dengan bumiMu?

Aku berjalan kembali ke depan gang kostku. Berharap ada orang yang kukenal kembali kesana. Dan tiba-tiba kulihat ibuku dan adikku. Keluar dari wartel sebelah. Adikku menangis, ibuku panik dan kami berpelukan. Ya Gusti.. terima kasih, masih kau beri keselamatan untuk kami ..

“Ibu baru nelpon bapakmu, tapi ga bisa. Telponnya ga bisa”, ibuku berusaha bicara tenang. Aku tak bisa berpikir. Aku hanya ingin pulang, ke rumah. Bukan di sini.

Tiba-tiba kudengar suara ambulan. Berdenging kencang. Dibelakangnya kulihat sepeda motor melaju kencang, membawa wanita tua berdarah-darah di belakangnya. Aku tersadar, ini bencana besar.. Sebesar apa? Aku butuh radio atau televisi. Tapi sepertinya listrik juga sudah padam. Guncangan sekeras itu tak mungkin membuat semuanya tetap normal.

“Ini kenapa mbak? Aku tadi malem mimpi. Jalannya rame, banyak orang nangis. Banyak orang berdarah tidur di pinggir jalan mbak. Ada yang ditaruh truk besar. Isinya orang mati banyak.”, adikku tiba-tiba bercerita. Aku terhenyak. Mungkinkah akan sama Jogja seperti mimpinya? Ya Gusti.. lindungi kami..

Aku menenangkan Ibu dan adikku, “Kita di sini aja ya. Jangan masuk dulu. Takut nanti ada gempa susulan”. Akhirnya teman-teman kost datang kembali satu-persatu. Kami menunggu aman di pinggir jalan. Masih takut. Sambil berharap siapa tau ada seseorang membawa kabar berita tentang apa yang terjadi. Semua sambungan telepon terputus. Begitu juga listrik.

Tak terlalu lama, sepupuku datang membawa mobil. Dia berlari berteriak, “Gapopo kabeh? Tempat Bu Har di tamansari gapapa. Tapi rumah tetangganya pada hancur”. Aku bergidik, ini gempa besar, berapa skala richter itu tadi?

Tiba-tiba kudengar orang berteriak sambil memacu motornya kencang, “tsunami! utara.. utara.. naik semua cepat ada tsunami!”

Ya Gusti.. ada apa lagi ini? Belum lama kami bisa mengatur nafas selepas gemuruh gempa mengguncang kami. Dan bayangan tsunami Aceh berapa tahun yang lalu tergambar dipikiranku. Akankah Jogja akan disapu air bah seperti itu?

“Ayo semua masuk mobil! kita ke arah utara. Cepat!”, sepupuku berteriak. Kami semua masuk. Mobil berkapasitas 7-8 orang itu langsung penuh terisi 10 orang. Berdesakan. Sepupuku langsung memacu mobil ke arah utara. Melewati UGM, menuju perempatan Kaliurang. Tapi jalan terlalu penuh. Orang-orang panik menuju utara. Kulihat sebuah mobil pick-up membawa jenazah seorang nenek. Badannya ditutup tikar, kaki dan jariknya terlihat berlumuran darah. Beberapa jari kakinya terlihat patah. Seorang wanita paruh baya dan laki-laki kecil di sebelahnya menangis nanar. Menatap kosong sambil menyebut nama Tuhannya. Aku bergidik ngeri, Duh Gusti.. cobaan ini begitu berat bagi kami…

Tiba-tiba seorang pria berteriak, “Airnya sudah sampai malioboro! Tsunami!!”. Kalimat itu membuat tangisan orang-orang semakin menjadi. Teriakan-teriakan saling menyahut, “Allahu Akbar!”

Aku lemas dan air mata mulai meleleh di pipiku. Jika hari ini memang ajal untuk kami, jangan pisahkan jasad kami ya Gusti. Agar mudah sanak keluarga kami mencari.. Pikiranku sudah penuh kata mati. Aku pasrah..

Duk.. duk.. duk.. “Pak tolong Pak.. kami butuh angkutan Pak.. Kami tak ada kendaraan. Kami ikut sampai atas Pak”, tiba-tiba seorang pria yang menggendong balita mengetok jendela mobil kami. Istrinya menangis di sampingnya. Ibuku tak tega lalu memerintah sepupuku, “bukain kunci pintunya, biar mereka ikut kita”. Lalu mereka masuk, 13 orang berdesakan di dalam. Menangis pasrah seakan sama-sama menanti ajal..

Lalu aku berteriak, “Radio mas! nyalakan radionya. siapa tau ada sinyal, ada berita!”.
srek.. srekk.. srek.. Susah sekali mencari radio yang tak ditinggal penyiarnya. Dan akhirnya kami mendengar suara penyiar wanita, melaporkan parahnya keadaan sekitar. Banyak rumah hancur, banyak korban meninggal dan terluka.. Besarnya gempa yang mengguncang Jogja pagi ini.. dan kebingungan tentang kebenaran kabar tsunami..

Akhirnya kalimat di radio itu membawa berita yang paling kami nanti, “Saudara-saudara diharap tenang, tsunami tidak terjadi. sekali lagi, tidak ada tsunami! Air yang menggenang di jalan adalah karena saluran air yang pecah. Jogja aman! Semua harap tidak panik dan kembali ke rumah masing-masing”

Kabar itu adalah angin sejuk bagi kami yang berdesakan di dalam mobil. Kabar gembira seolah kabar merdeka saat Indonesia berperang melawan penjajah. Kabar bahwa ajal tak lagi sedekat itu dengan kami yang belum cukup pahala untuk dibawa mati..

Akhirnya kami kembali ke kost. Menenangkan diri dan mengatur nafas. Berpikir dan menyadari bahwa diri ini memang tak siap mati dini. Terlalu banyak dosa dan kali ini Tuhan berbaik hati mengingatkan. Sudah apa kau di dunia?

Pelan akhirnya Jogja kembali tenang menjelang siang. Walau sesekali gempa berskala 3-4 Sr masih mengguncang perlahan. Tapi 1 menit diguncang 5,9 Sr sudah membuat kami mati rasa dengan gempa yang lebih kecil.

Hari itu juga kami kembali meninggalkan Jogja. Kabarnya, tak ada transportasi umum yg membawa keluar atau masuk Jogja. Telepon dan listrik juga mati. Insfrastruktur Jogja tak berdaya. Jogja lumpuh.

Ratusan bangunan ambruk. Ratusan korban berjatuhan. Yang meninggal, luka berat atau sekedar luka ringan. Tapi trauma di hati kami semua yang berada di Jogja meninggalkan luka tersendiri. Rasa mendekat pada ajal membuat kami semua tersadar begitu besar kuasa Tuhan.

Sepulang dari Jogja, aku mengalami semacam trauma ringan. Ketika kudengar sirene ambulan atau teriakan, aku akan menangis ketakutan. Dan ini berlangsung hingga beberapa minggu. Bahkan hingga beberapa bulan kemudian, aku masih bergidik ketika mendengar suara sirene ambulan. Aku membencinya. Membuatku teringat hari dimana aku berpikir mati dari pagi.

Tapi semua tak menyurutkan niatku untuk kembali ke Jogja. Beberapa bulan kemudian aku kembali ke Jogja dan menuntut ilmu di sana. Hingga kurang dari 4 tahun kemudian kudapat gelar sarjanaku di kota itu.

Dan kini 7 tahun kemudian, Jogja tetap berhati nyaman. Tetap membawa damai walau pernah memberiku sehari penuh ketakutan..

Posted in just a story, me and camera, Uncategorized

Happy Ied!

Happy Ied everybody ๐Ÿ™‚

image

So i got a holiday for maybe 10 days to celebrate Iedul Fithri with my familly. Last friday, we went to Jember, as usually. I met my uncle, aunty, nephew, so many people there, and also i came to my mom’s grave ( this is how i can feel closer with my moms body, even i cant see her ahaha ). Just 2 days there and we went to Madura. I’ll make a post about my trip to Madura next day, its a great trip with beautiful landscape.

*all photos take with my phones camera. i haven’t process from my toycam ( still 12 frames ), maybe i’ll make another post next day ๐Ÿ˜‰

image

image

image

image

Posted in Uncategorized

Photo Walk to Suramadu

Jembatan Suramadu, siapa yg tak tau? semenjak saya pindah ke Surabaya dan lebih mendalami hobi fotografi analog, Suramadu jadi objek yg tak pernah membosankan. Sudah beberapa kali saya menyambut fajar di sini dengan hasil yg selalu berbeda.

Kali pertama ke sini, minggu kedua bulan Oktober 2011, saya masih ‘buta’. Belum mengenal baik spot, saya tak banyak memotret. Si holga dipake dan jadilah saya cuma bermodal recesky. Tetapi saya terlalu siang. Beruntungnya, bulan itu air pantai akan surut saat pagi dan saya bertemu perahu nelayan yang seakan siap menjadi objek. Tak mudah untuk mendekati objek ini. Sekitar 50 meter dari pinggir jalan, tp pasir pantai dan air adalah kombinasi yg tepat untuk berusaha lebih saat berjalan. Berat. Tapi usaha berat tentu menghasilkan hasil yg tak mengecewakan bukan? ๐Ÿ˜‰

Tak puas, satu minggu setelahnya saya kembali. Saya mencoba bermain low-speed ( belajar dari si pacar yg doyan motret landscape ahaha ). Berbekal recesky ( si holga masih dipinjem ahaha ), langit cerah dan gradasi warna di ufuk timur sangat cantik. Walau recesky tak punya bulb mode, tak mematahkan semangat untuk menahan tombol shutter recesky sekitar 1 menit demi foto low-speed yg saya inginkan – hallah.

Februari 2012, saya kembali ke Suramadu. Langit sedang mendung. Sunrise tertutup kabut. Ufuk timur pucat. Akhirnya saya tak banyak memotret, hanya beberapa jepretan film hitam putih. Merekam mereka yg juga menyambut pagi di Suramadu.

Juni 2012 saya kembali keempat kalinya. Datang lebih pagi karena saya ingin mengambil view jembatan Suramadu dengan lampunya yg masih menyala. Kembali sedikit bermain low-speed dan menikmati munculnya golden hour dgn secangkir milo hangat pagi itu.