Posted in just a story, just write

Curhat Ibu Baru ( part 1 ) : Gentle Birth ( Melahirkan Tanpa Rasa Sakit )

Harusnya ini ditulis hampir setahun yg lalu sih ya. Sekarang udah bukan baru bener juga hehe. Tapi tetep pengen sharing buat siapa aja calon ibu diluar sana yg sedang tak sabar menunggu bayi mungilnya lahir ke dunia.

Banyak orang bilang melahirkan itu sakit. Bahkan ga sedikit yg trauma dan ga mau hamil lagi lalu melahirkan karena ga mau ngerasain sakitnya kontraksi lagi. Penelitian jg menyebutkan, ukuran sakitnya melahirkan itu jauh diatas kemampuan fisik manusia menahan rasa sakit. Yg katanya disebutkan sama dengan rasa sakit 20 tulang yg patah bersamaan.

Tapi dibalik semua proses itu, seorang bayi lahir akan lahir di dunia. Bayi yg akan membuat kita jatuh cinta lagi ( setelah jatuh cinta sama suami hehe ). Dalam Islam pun melahirkan punya posisi yg istimewa. Setiap urat yg sakit diganjar pahala sebesar pahala naik haji. Sakitnya perempuan yg melahirkan juga diganjar sebesar pahala orang yg berjihad. Dan setelah melahirkan, maka bersihlah dosa-dosanya sebersih bayi yg baru dilahirkan. Sebuah hadiah yg amat besar dibalik sakit yg luar biasa.

Lalu bagaimana dengan melahirkan tanpa rasa sakit? Emang bisa?

11 bulan yg lalu, saat puasa juga, saya telah melalui proses melahirkan ini. Sebuah proses yg sangat ajaib yg sampai sekarang saya masih selalu takjub dengan proses berkembang biaknya manusia ini. Sebelum hamil, saya mendapat buku yg memang turun-temurun ‘diwariskan’ dari satu teman yg lain. Kebetulan beberapa dari kami hamil dan melahirkan bergantian. Saat tiba saatnya saya menerima buku itu, saya sangat memanfaatkan sekali. Karena emang ga ada Ibu yg bisa saya tanya gimana sebelum – saat – pasca melahirkan. Sebagian informasi saya dapat dari sharing teman, saudara, buku maupun internet. Hingga akhirnya saya memutuskan untuk mengikuti proses melahirkan bernama ‘Gentle Birth’. ( Bukunya yg ada tulisan Gentle Birth, saya lupa nama pengarangnya ahaha )

10370985_10204208363511981_8069199903680732566_n

Gentle birth ini intinya ibu hamil harus selalu tenang. Menikmati setiap proses kehamilan dengan senang dan tenang hingga proses melahirkan tiba. Baik dari mengatur pernafasan, menenangkan pikiran ( bisa didapat dengan rutin latihan yoga hamil nih ), lampu remang-remang, kamar yg tenang, posisi tidur yg nyaman maupun suami yg selalu memberi semangat dan menenangkan.

Waktu itu saya sudah 2 hari lewat dari HPL. Udah was-was juga. Padahal posisi bayi sudah di jalan lahir dari bulan ke 7, tapi kontraksi tak juga datang. Kebetulan selama hamil saya masih bekerja, naik turun tangga lantai 1 – 4. Ini membantu saya berolahraga dan berlatih mengatur nafas. Banyak yg bilang naik turun tangga saat hamil bahaya. Iya bahaya kalo yg emang divonis dokter ada kelainan seperti placenta previa dll. Tapi alhamdulillah kondisi saya dan janin sehat, jadi tak masalah naik turun tangga asal ga 10x juga dalam sehari dan ga cepet kaya atlet juga sih hehe. Naik turun tangga ini juga melatih otot paha saya dan cukup membantu mengurangi bengkak di kaki karena banyak gerak ini membantu melancarkan peredaran darah saya.

Processed with Rookie
34 weeks

Oke kembali ke 17 Juli tahun lalu. Pagi itu selepas sahur, saya ke kamar mandi dan saya terkejut karena ada sedikit flek di celana dalam. Mertua bilang kalo udah flek berarti udah ada pembukaan. Sempet mules tp ga teratur. Periksa ke bidan atau rumah sakit saat itu jg ya pasti bakal disuruh pulang karena kontraksi belum teratur. Jadilah saya sabar menunggu, hingga jam 11 siang saya memutuskan ke bidan ( ibunya temen juga, makanya santai ngobrolnya ). Kontraksi udah 1 jam sekali tapi si bayi ini ngeledek, giliran ditunggu kontraksi di tempat bu bidan biar bisa dicek pembukaan berapa, eh malah ga mules sama sekali ahaha. Akhirnya bu bidan cuma suruh pulang, banyak jalan aja, kalo mules posisikan berdiri biar membantu bayi lebih turun ke jalan lahir. Paling baru mau lahiran besok harinya. Kalau sudah 5 menit sekali aja ke rumah sakitnya. Kebetulan saya melahirkan di Ponorogo, jarak dari rumah ke rumah sakit cuma 5-10 menit aja.

Akhirnya saya pulang. Menikmati sepanjang siang dengan tidur. Sorenya, kontraksi sudah 20  menit sekali. Tapi saya masih merasa bisa tertahan. Tak beda jauh dari melilitnya perut saat datang bulan. Bahkan saya masih menyempatkan diri berjalan – jalan sore ditemani suami. Sambil sekali menepuk perut “ayo dek maennya diluar ih. ga pengen lihat ayah?”. Saya tetap sebisa mungkin tetap tenang.

Selepas maghrib, kontraksi sudah 15 menit sekali. Saya menghabiskan waktu menemani suami buka puasa sambil duduk di bola yoga, senam ringan yg menurut buku gentle birth emang mempercepat pembukaan dan turunnya bayi ke jalan lahir. Posisinya kita duduk di bola sambil membuat gerakan memutar searah jarum jam dan sebaliknya. Lalu membuat gerakan ke kanan dan kiri lalu ke depan dan ke belakang. Sambil duduk ya. Lebih pas lagi kalo posisi duduknya paha dibuka agak lebar kaya bapak-bapak kalo lagi duduk main catur tuh hehe

Selepas jam tarawih, masih 15 menit sekali. Saya masih sangat santai. Bahkan sempet ngobrol dengan tetangga yg dateng ke rumah “mulesnya udah berapa menit fin?” saya jawab 15 menit sekali. Mereka heran kok saya masih bisa ngobrol ketawa. Saya bilang “ya masih belum sakit banget bu. Masih biasa aja kaya mules datang bulan”. Bahkan jam 9 malam saya masih sempat menjahit, membuat sepasang sepatu bayi buat temen yg baru melahirkan sambil masih duduk di atas bola. Dan saya masih ga tau saya udah pembukaan berapa. Patokannya ya cuma ‘kalo udah 5 menit sekali baru ke rumah sakit’. Temen-temem yg menemani via chat jg bilang “belum kali tuh, klo udah mau lahir tuh mulesnya udah ampun deh”

Selepas jam 9, kontraksi sudah semakin terasa. Saya berbaring menghadap ke kiri. Di kamar yg redup dan tenang. Sambil ngobrol dengan suami. Ini menciptakan suasana tenang agar ibu hamil tetap tenang. Karena semakin tenang, semakin cepat pembukaan dan semakin mengurangi rasa sakit. Itu poinnya. Setiap kontraksi datang, suami akan memijat lembut punggung saya sambil memberi semangat “tarik nafas bun.. tenang ya.. bentar lagi main sama adek bayi loh”..

3 hal yang sangat membantu mengurangi sakitnya kontraksi saat itu :

1. Tetap tenang dalam suasana dan tempat yg santai. Dan ditemani suami yg tentunya membantu tetap santai.

2. Posisi berbaring kekiri sambil mengangkat lutut kanan agak keatas ( kaya lg meluk guling gitu ).

3. Tarik nafas – buang nafas panjang untuk mengontrol rasa sakit kontraksi. Sekali kontraksi datang 1-2 menit, saya tarik nafas – buang nafas panjang 5 – 6 kali. Sambil dipijit lembut di bagian punggung bawah. Ini sangat membantu mengontrol rasa sakit!

Oh ya, dari interval 20 menit sekali saya membuat catatan. Saya tempel kertas di kaca sebelah tempat tidur. Tiap kontraksi datang, suami akan mencatat jam dan menit untuk memantau interval kontraksi. Saya juga mencatat kontraksi yg terasa sangat sakit dan kapan saya ke kamar mandi. Saya juga mencatat kontraksi sambil saya duduk diatas bola.

IMG_3002

Jam 1 malam, kontraksi sudah 5 menit sekali dan saya memutuskan untuk berangkat ke rumah sakit. Tengah malam di kota kecil, cuma butuh waktu 3 menit untuk sampai ke rumah sakit. Sampai rumah sakit, saya ( masih ) berjalan dibopong suami dan bapak menuju ke ruang bersalin. Saya masih ngobrol sama bidan “ruang bersalinnya yg mana mbak? saya langsung kesana aja ga usah kursi roda mbak”

Sampai di ruang bersalin saya naik ke ranjang dan bidan memeriksa. Ternyata sudah pembukaan 8! “Mba kok tahan udah nyampe sini bukaan 8?” saya bilang, “saya ga tau mbak saya pembukaan berapa hehe”

Ya, saking tenangnya mungkin rasa sakit yg harusnya sudah sampai level 10 masih saya rasakan di level 5. Bidan menginstruksikan untuk tetap menahan rasa ingin mengejan sambil menunggu hingga pembukaan 10. Saya tetap mengatur nafas panjang dan berbaring menghadap kiri sambil mengangkat lutut ke kanan ke arah dada. Oh ya, saya cuma ditemani suami di ruang bersalin. Karena cuma suami yg bisa bikin tenang hehe

Sekitar 1 jam kemudian ketuban saya pecah. Dan ga lama kemudian, bidan menginstruksikan untuk mulai mengejan saat kontraksi datang. Berhubung saya ga ngerti, saya salah saat mengejan pertama kali ahaha akibatnya tenggorokan saya sakit. “kaya mengejan kalo pup keras itu bu.. coba lg ya..”. Bidan jg membebaskan  saya saat saya ingin mencoba melahirkan dengan posisi berbaring menghadap ke kiri. Tetapi setelah 3-4 kali mengejan saya kesulitan, akhirnya saya memutuskan untuk telentang. Saya yg memegang lutut saya sendiri. Bidan tetap memberi semangat tanpa memburu-buru. Karena bidan tau saya harus tetap tenang. 2 kali mengejan, kepala bayi mulai terlihat. Tapi lalu saya merasakan kantuk yg luar biasa dan saya ingin tidur. Rasanya sangat lemas. Dan saya baru ingat bahwa saya terkahir makan saat waktu buka puasa. Saya juga tidak tidur sejak sore sebelum jalan-jalan. Saya kehabisan tenaga..

“Ayo bun semangat, kalo kamu ga dorong siapa yg mau dorong adek bayi keluar?”

Bener juga, suami atau bidan ga bisa bantu dorong. Akhirnya bidan menawarkan untuk diinfus glukosa. Saya takut jarum dan ga pernah diinfus ahaha ( disuntik aja takut ). Tapi terpaksa saya mengiyakan sambil ditertawakan mba bidan. Saya juga merasa sangat lapar saat itu. Akhirnya saya bertanya, “mba pas sela kontraksi saya boleh makan minum ga? saya bawa coklat sama minum sih”. Mba bidan cuma tertawa, “ya boleh banget mba.. kalo laper makan aja..”
akhirnya sela kontraksi berikutnya saya makan coklat dan minum minuman isotonik itu tuh. Sambil ketawa-ketawa sama suami, “mana ada ngelahirin makan coklat! ahaha”

Kontraksi berikutnya saya merasakan tenaga saya kembali. 2 kali mengejan kepala bayi masih tertahan. Setelah bidan memeriksa ternyata posisi tangan bayi ‘nyangkut’. Akhirnya bidan memutuskan untuk memotong sedikit perineum saya. ( Coba tangan adek ga nyangkut ga ada cerita sobek nih ). Benarlah, kontraksi berikutnya saya mengejan dan bidan membuat sayatan, lalu kepala bayi cantik itu keluar bersama senyum semua orang disana..

Setengah jam sebelum adzan subuh, 18 Juli, anak saya lahir. 2,8 kg panjang 49cm. Normal dan cantik sekali. Sambil proses menjahit dilakukan, bidan memberikan saya waktu berharga bernama IMD. Ini saat paling mengharukan, bersentuhan kulit pertama kali dengan bayi saya.

Dan yg jelas adalah, dijahit itu jauh lebih sakit daripada melahirkan! Selama kontraksi – melahirkan saya tidak menangis. Eh pas dijahit saya nangis teriak – teriak ahaha

Processed with Rookie
My baby Ala

 

Sekarang, 11 bulan kemudia saya ingin berbagi indah nya melahirkan. Dan ya, gentle birth adalah proses melahirkan tanpa rasa sakit..

Semoga bisa menginspirasi kalian para calon ibu. Tetap tenang dan santai. Jangan lupa minta dukungan penuh dari suami. Makin tenang kalian, makin banyak cinta diantara kontraksi, makin banyak endorphin dan oksitosin, makin berkurang rasa sakit itu. Dan makin cepat pula proses melahirkan itu. Selamat menanti bayi mungil kalian dan menjadi ibu itu menyenangkan!

IMG_2101

Author:

dreamer. strange. different.

6 thoughts on “Curhat Ibu Baru ( part 1 ) : Gentle Birth ( Melahirkan Tanpa Rasa Sakit )

  1. Makasih sharingnya yaa mba, sangat membantu sekali buat saya yg skrg lg hamil dan punya rasa takut akan melahirkAn normal, krn saya ini tipe org yg takut menghadapi rasa sakit yg berlebihan. Makin mantap ingin jalanin gentle birth nih mba saya 😊 makasih yaa mba

    1. iya sama2..
      sekedar tips tambahan sih, kalo takut kebayang sakitnya coba dialihkan fokusnya dari sakit ke senengnya nanti kalo bayi udah keluar hehe
      tips lain paling saya dulu pas hamil ga pernah youtub-ing video proses persalinan sih. Ngeliat darah dan macem2 bisa memunculkan imajinasi rasa sakit kan? jadi mending ga usah liat hehe saya aja sampe sekarang ga kebayang gimana itu proses keluarnya ahaha

  2. sama mbak saya waktu melahirkan enak..tapi pasca waktu dijahit sakit minta ampun….ada ngak tips pas waktu hamil tidak mabuk berat,,tq

    1. kata bidan sih walau sudah di anastesi, part jahit bagian kulit emang mau ga mau pasti kerasa pedesnya ahaha ampun pedesnya
      aku sih kmrn minum susu jahe/teh jahe/yg minuman hangat berjahe. kalo ga doyan minuman berjahe, bisa coba permen jahe. itu ngefek banget ngurangin mualnya mbak..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s